Dunia Misteri

Inilah Misteri Cinta Bung Karno dengan Sosialita Filipina Yang Tidak Pernah Terekspos

Presiden Soekarno melakukan kunjungan kerja ke Manila, Filipina, pada 8 Januari 1964, untuk membahas Maphilindo (Malaysia-Philippines-Indonesia).

Maphilindo merupakan upaya meredam persengketaan batas negara akibat bergabungnya Sabah dan Sarawak ke negara Malaysia pada 1963.

Cinta Bung Karno dengan Sosialita Filipina Yang Tidak Pernah Terekspos


Ini merupakan kunjungan resmi kedua terkait soal Maphilindo. Kunjungan pertama dilakukannya pada Agustus 1963. Di sesela pertemuan resmi dengan Macapagal, Soekarno menikmati saat-saat santai dengan politisi negara itu.

Dalam sebuah pesta di rumah Laurel, yang dihadiri sosialita Filipina, dia bertemu lalu menaruh hati pada seorang aktris Filipina: Amelia de la Rama –ada juga yang menulis Amalia de la Rama.

Amelia lahir dari sebuah keluarga konservatif di Bulacan, Filipina, tahun 1927. Nama sebenarnya Amelia Amante. Ketika berusia 15 tahun, dia minggat dari rumah untuk mengikuti jantung hatinya. Mereka menikah dan memiliki seorang anak. Ketika usianya 20 tahun, suaminya meninggal dunia.

“Aku tak benar-benar menjalani hidup nyaman sebagaimana orang bayangkan. Aku menikah muda. Ketika anakku lahir, ayahku meninggal dunia. Aku merawat anakku dan juga ibuku. Aku belajar bergantung pada diriku sendiri sejak saat itu,” ujarnya, dikutip jurnalis-cum-kritikus film Norma L. Japitana dalam Maya Pobre and the Killers Baratilyo (1995).

Baca Juga Sejarah Foto Proklamasi: Ternyata Ada Kebohongan Jurnalis Demi Kemerdekaan Indonesia

Karier Amelia

Amelia kemudian terjun ke dunia film. Dia mendapat peran kecil dalam film Pangarap Ko’y Ikaw Rin (1947),Bulakenyo (1949), The Steel Claw (1961), dan Manila, Open City (1968). Ketika menapaki kariernya, dia sempat menikah lagi dengan seorang pengacara yang pernah jadi konsul di Hong Kong.

Suaminya punya hubungan dengan keluarga Osmena dari Cebu, yang punya pengaruh kuat dalam politik maupun bisnis di Filipina. Dari perkawinan inilah Amelia mencantumkan nama keluarga suaminya, de la Rama. Perkawinan itu kemudian bubar.

Perannya dalam The Steel Claw, film produksi Hollywood yang diproduseri, disutradarai, dan dibintangi George Montgomery, melambungkan namanya. Status selebritas membuat kehadiran Amelia disambut di setiap pesta saat Osmena dan orang-orang besar dari selatan menjalankan bisnis mereka dengan kesenangan. Saat itulah dia bertemu Soekarno.

“Dalam kehidupan setiap perempuan hanya ada satu cinta yang agung. Saya beruntung berkenalan dengan Presiden. Ini terjadi di sebuah pesta yang digelar untuknya. Saya ada bersama Nick Osmena dari Cebu. Ada ketertarikan instan ketika kami bertemu,” ujar Amelia.

Nicasio (Nick) Osmena adalah putra sulung Sergio Osmena Sr, mantan presiden Filipina (1944-1946) yang gambar mukanya menghiasi mata uang 50 peso. Baginya, tahun-tahun bersama Soekarno terasa menyenangkan. Tak ada kenangan bersama lelaki lain yang bisa merengutnya. Dia berpergian bersama Sukarno ke beberapa negara.

Dia juga pernah diajak ke Istana Tampaksiring di Bali. Amelia suka mengenang hari-hari di mana dia bersama Sukarno berjalan mengelilingi istana. Inilah waktunya percakapan intim; tentang urusan negara, tentang istri-istri lainnya, tentang Dewi.

Amelia menyimpan hubungannya dengan Soekarno selama 15 tahun sebelum dia membuat pengakuan ke publik pada 1979. Bukan hanya sebagai kekasih, tapi juga seorang istri.

Kepada harian Hongkong Standardawal Februari 1979, Amelia mengaku pernah dinikahi Soekarno. Amelia mengenang, dia tiba di Jakarta pada 1964 dan, dengan diam-diam, menikah dengan Sukarno di masjid istana.

“Saya sendiri yang tidak mau perkawinan kami diumumkan,” ujarnya, dikutip majalah Tempo edisi 17 Februari 1979. ”Karena kedudukan beliau, karena saya seorang Filipino. Ingat kesukaran yang timbul setelah dia menikah dengan Dewi?” Tak ada kabar atau publikasi tentang pernikahan mereka.

Bahkan, kedatangan Amelia luput dari pemberitaan koran. Menariknya, pada tahun yang sama, Presiden Macapagal melakukan kunjungan kenegaraan ke Indonesia. Di sesela kunjungan, Soekarno dan Macapagal mengunjungi Bogor, Bandung, Yogya, dan Bali –menginap di Istana Tampaksiring.

“Soekarno adalah laki-laki yang bisa memberi pengertian, cinta, dan kelembutan,” ujarnya. “Dan saya tidak pernah bertemu dengan pria yang begitu mudah berkawan dan begitu sopan.” Dan Sukarno memberi panggilan sayang untuknya: Sampaguita –bunga melati, kembang nasional Filipina.

oekarno wafat pada 21 Juni 1970. Amelia tak berada di sisinya. Bahkan sebagaimana pengakuannya, dia berjanji tak akan melawat saat Sukarno wafat. “Tapi saya berjanji bahwa saya akan berkunjung ke kuburannya dengan menaburkan bunga sampaguita,” ujarnya, dikutip Tempo.

“Saya ingin mengingatnya seperti saya melihatnya. Mengenakan seragam putih, gagah dan membawa tongkat komando,”. Enam bulan kemudian setelah Soekarno wafat, muncul berita pernikahan Amelia dengan James Willard Braly, seorang pensiunan pilot Angkatan Udara Amerika Serikat dan ajudan Presiden Dwight David Eisenhower.

“Ini pernikahan keempat mempelai perempuan. Dia dinikahi Sukarno pada 1963, tapi Sukarno mengatur baginya untuk meninggalkan negara itu sebelum kup yang menggulingkannya pada 1967,” tulis Toledo Blade, 5 Januari 1971.

Gosip atau fakta?

Kisah kasih Soekarno dengan Amelia de la Rama beredar kencang di kalangan jurnalis Filipina saat itu. Perihal hubungan khusus ini juga didengar Jose Maria Sison, pendiri dan ketua Partai Komunis Filipina (CPP) yang kini seorang eksil politik di Belanda.

Sison pernah mengunjungi Indonesia pada 1963 dan 1964 sebagai koresponden Eastern World yang berbasis di London dan anggota Persatuan Wartawan Asia-Afrika. Dia menjalin hubungan akrab dengan banyak petinggi Partai Komunis Indonesia.

Kitab merah yang ditulis Sison, Philippine Society and Revolution (1971), mirip judul dan isinya dengan kitab karangan Aidit, Masjarakat Indonesia dan Revolusi Indonesia (1958).

Di dalam buku kenangannya, At home in the world: portrait of a revolutionary (2004), Sison menulis:

“Sesudah kunjungan Soekarno di Manila guna menghadiri konferensi Maphilindo pada 1963, satu tabloid-kuning menyebut diriku sebagai kaki-tangan Soekarno, dan bahkan menuding diriku sebagai orang yang bertindak membeli sebuah rumah mewah di Forbes Park untuk dihadiahkan kepada seorang perempuan Filipina yang ditenggarai sebagai kekasihnya, yaitu seorang sosialita ternama Amelia de la Rama, yang tak pernah kukenal sebelumnya.”

Karena bersumber dari gosip dan tak punya bukti kuat, kisah cinta itu seolah omong kosong belaka.

Baca Juga
 

Sumber
viva.co.id
Admin

I'm just a beginner blogger who tried to learn things related to coding which always appears in front of the eye

1 komentar:

avatar

Aslamu alaikum wr wb,,senang sekali saya bisa menulis dan berbagi kepada teman2 melalui room ini, sebelumnya dulu saya adalah seorang pengusaha dibidang data dan anak anaknya, ditengah tagihan utang yg menumpuk, demi makan sehari hari saya terpaksa kerja sebagai kulih bangunan, ditengah himpitan ekonomi seperti ini saya bertemu dengan seorang teman dan bercerita kepadanya, Alhamdulilah beliau memberikan saran kepada saya, dulu katanya dia juga seperti saya stelah bergabung dengan AKI ZYEH MAULANA hidupnya kembali sukses, awalnya saya ragu dan tidak percaya tapi setelah saya lihat pembuktian video AKI ZYEH MAULANA Di Website/situnya Saya pun langsu hubungi beliau dan Semua petunjuk AKI saya ikuti dan hanya 3 hari Astagfirullahallazim, Alhamdulilah Ternyata benar benar terbukti dan 5M yang saya minta benar benar ada di tangan saya, semua utang saya lunas dan sisanya buat modal usaha, kata kata beliau yang selalu sy ingat setiap manusia bisa menjadi kaya, hanya saja terkadang mereka tidak tahu atau salah jalan. Banyak orang menganggap bahwa miskin dan kaya merupakan bagian dari takdir dari Tuhan. Takdir macam apa? Tuhan tidak akan memberikan takdir yang buruk terhadap kita, semua cobaan yang Tuhan berikan merupakan pembuktian seberapa kuat Anda bertahan di dalamnya. Tuhan tidak akan merubah nasib Anda jika Anda tidak berusaha untuk merubahnya. Dan satu hal yang perlu Anda ingat, “Jika Anda terlahir miskin itu bukan salah siapapun, namun jika Anda mati miskin itu merupakan salah Anda.” sy sangat berterimakasih banyak kepada AKI ZYEH MAULANA dan jika anda ingin seperti saya silahkan Telefon di 085298275599 Untuk yg di luar indon telefon di +6285298275599,Atau Lihat Di internet KLIK DISINI saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui AKI ZYEH MAULANA saya Bisa sukses. Jadi kawan2 yg dalam kesusahan jg pernah putus asah, kalau sudah waktunya tuhan pasti kasi jalan asal anda mau berusaha, AKI ZYEH MAULANA Banyah Dikenal Oleh Kalangan Pejabat, Pengusaha Dan Artis Ternama Karna Beliau adalah guru spiritual terkenal di indonesia.

PESUGIHAN MENGUNAKAN MINYAK GHAIB

PENARIKAN UANG MENGGUNAKAN MUSTIKA


EmoticonEmoticon